Doa Ibu

“Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.”
“Ya Allah, peliharakanlah anakku selama di dalam kandungan dan sembuhkanlah ia, Engkau Maha Penyembuh, tiada sembuhan melainkan penawarMu, sembuh yang tidak meninggalkan kesan buruk. Ya Allah, lahirkanlah ia dari kandungan ku dengan kelahiran yang mudah dan sejahtera (selamat). Ya Allah, jadikanlah ia sihat sempurna, cerdik berakal dan berilmu serta beramal soleh. Ya Allah elokkanlah akhlak (perangai) fasihkanlah lidahnya dan perelokkan suaranya untuk membaca hadis dan al-Quran dengan berkat Nabi Muhammad SAW.”

Amin...

Followers

Date & Time

About Me

My Photo
Kota Bharu, Kelantan, Malaysia
Lantaran adanya wanita, alam menjadi indah, lantaran adanya lelaki dunia menjadi sempurna. Lantaran adanya lelaki dan wanita terkadang sempurnalah suatu kelemahan di sebalik suatu kekuatan

Our New Life

Our New Life
14/10/2007

May 18, 2015

Kenapa ibu tak jadi 'cikgu'?

Assalamulaikum w.b.t

hiksss..
soalan kakak tu...kenapa ibu tak jadi cikgu?
sebenarnya kakak ibu mmg cita2 nak jadi cikgu tau...tapi bila habis belajar tiba2 ibu nak jadi ibu kakak..hihihi
.
.
.
takpelah kakak, ibu tak jadi cikgu...ibu boleh sama2 belajar/mengajar kpd kakak dan adik2...Allah dah tetapkan semuanya...rezeki kita:-)
kakak belajar rajin2...jadilah apa pun, tapi promise dgn ibu jadi yang terbaik dan boleh bagi manfaat untuk orang lain juga:-) okay sayang.

Selamat Hari guru semua warga pendidik...tanpa kalian tak mungkin adanya doctor, menteri, pegawai2 tinggi sekarang ni....

May 17, 2015

Kesan kemarahan kepada anak

Assalamualaikum w.b.t
Sumber dari sini

Terkebil-kebil mata bulat Maira melihat ayahnya mengamuk sebaik saja pulang dari pejabat. Dia tidak tahu apa yang menyebabkan ayahnya naik angin pada petang itu. Muka ayahnya masam, agaknya lebih masam dari cuka. Terhenti niat Maira untuk bermain-main dengan ayahnya sebagaimana biasa di waktu petang. Dia tidak berani mendekati ayahnya yang seperti singa betina apa lagi untuk bersuara. Dalam hatinya tertanya-tanya…
"Salah akukah kerana menyepahkan barang-barang mainan di ruang tamu?"
"Salah adikkah kerana menangis tak berhenti-henti?"
"Salah ibukah kerana asyik melayan adik yang menangis sehingga tidak sempat menyediakan minuman petang untuk ayah?"
Samada marah itu ditujukan kepada anak ataupun orang lain, ia bukanlah sesuatu pengalaman yang menyeronokkan apabila sikecil melihat ayah atau ibunya naik angin.
Apabila ibu atau bapa sendiri tidak suka anak mengamuk begitu juga anak. Mengamuk atau naik angin di depan anak-anak bukanlah tingkah laku yang wajar dilakukan oleh ibu atau bapa. Matthew McKay, seorang ahli saikologi dari Wright University di Berkeley, California (penulis “When Anger Hurt Your Kids”) berkata bahawa tingkah laku mengamuk itu boleh menyebabkan gangguan kepada jiwa dan emosi anak. Kajian menunjukkan bahawa tingkah laku mengamuk atau bergaduh di depan anak oleh ibu dan ayah boleh menyebabkan anak tersebut menjadi kurang empati.
Anak tersebut lebih cenderung untuk menjadi agresif dan depress jika dibandingkan dengan anak yang tinggal dalam persekitaran yang tenang di mana ibu dan ayah tidak mempamerkan atau bergaduh di depan anak. Selain daripada itu, anak tersebut juga akan menunjukkan kemunduran dalam bidang akedemik atau kurang menonjol ketika di sekolah disebabkan dia kurang berkemampuan untuk beradaptasi dengan persekitaran.
Menurut seorang lagi ahli saikologi, Robert Puff (penulis "Anger Work: How to Express Your Anger and Still Be Kind"), semakin muda usia anak, semakin besar kesan negatifnya. Dalam proses anak membesar, dia akan hilang kepercayaan (trust) terhadap ibu dan bapa. 
Justeru itu ibu dan ayah, perasaan marah itu normal tapi cara kita menunjukkan kemarahan itu yang mungkin tidak normal dan memberi kesan yang negatif kepada orang-orang yang berada di sekeliling kita. Cubalah kawal kemarahan sebaik mungkin. Dato' Dr Hj Mohd Fadzilah Kamsah menyarankan beberapa tips untuk mengawal kemarahan. Di antaranya ialah…
~  Istighfar
~  Senyum
~  Melihat cermin untuk melihat bagaimana hodohnya rupa kita ketika marah.
~  Lambatkan tindak balas dan tarik nafas. Oksigen akan menenangkan fikiran.
~ Ta'awuz (auzubillah..)
~ Banyak minum air
~ Ambil wudhu
~ Tukar tempat
~ Pecahkan dengan melakukan aktiviti fizikal seperti senaman dan riadah.
~ Jaga pemakanan (orang yang suka makan daging merah cepat marah)
~ Memaafkan orang lain
~ Ingat mati
 
p/s kena ambil iktibar ni...ibu sokmo jugaklah marah kat anak2....hishhh, kesabaran tu kurang.

May 14, 2015

Ransang Minda Bayi

Proses tumbesaran bayi lazimnya melalui satu aspek normal dan bertahap.
Sebagai ibu bapa pula, pelbagai cara boleh dilakukan untuk merangsang minda si kecil atau membentuk proses perkembangannya dari segi pembentukan otot atau psikomotor.

Panduan berikut mungkin boleh dimanfaatkan mereka yang baru bergelar ibu atau bapa.


  • Mengecat atau menampal kertas dinding pada bilik bayi dengan warna terang dan pelbagai corak menarik.
  • Menggantungkan alat permainan ataupun barangan berbunyi dan bergerak pada katil tidur dan kereta sorongnya. Selok-eloknya, ia digantung pada jarak yang dapat dicapai bayi.
  • Meletakkan cermin muka di tepi katil supaya apabila bayi menoleh, dia dapat melihat wajahnya sendiri.
  • Membawa atau mendukung bayi untuk melihat sekeliling rumah sambil menunjukkan pelbagai benda yang ada di dalam dan di luar rumah. Ibu atau ayah juga boleh menyebut benda yang dilihat secara menyanyikannya.
  • Sentiasa bercakap dengan bayi dengan memperkenalkan asas bahasa.

    Nada suara perlu ditukar mengikut suasana atau aktiviti dilakukan. Percakapan dengan bayi elok dibuat ketika mandi, memberi minum, menukar lampin atau menidurkannya.

    Lebih baik apabila diberitahu setiap apa yang dilakukan kepadanya. Contohnya: "Sayang sudah basah, mari ibu salinkan lampin."
  • Memberi reaksi kepada usaha bayi untuk berkomunikasi dengan si ibu atau ayah. Ketika berkomunikasi, gunakan bahasa yang lembut dan pandang wajahnya dengan penuh kasih sayang.
  • Apabila bayi sudah dapat mengacah, lihat dan dengar dengan penuh minat. Apabila dia berhenti, si ibu boleh membalas dan ajak dia terus berkomunikasi sama ada bertanya kepadanya atau meniru bunyi yang dikeluarkannya.
  • Bermain sambil merangsang panca inderanya seperti mengusap jari kaki atau tangannya pada barang seperti ais, air suam kuku, plastik, kain bulu dan kertas.
  • Bermain dengan tangannya sambil menyentuh tangannya pada hidung, mulut, mata ataupun telinga di samping menyentuh panca inderanya sendiri.
  • Mengajar bayi mengira dengan memegang jarinya dan hitung. Sewaktu mendukungnya menaiki tangga, kira bilangan anak tangga dengan kuat.
  • Meletakkan bayi pada tempat yang membolehkan dia melihat ibu, ayah ataupun ahli keluarganya melakukan aktiviti harian seperti solat, berkebun atau memasak.
  • Merangsang deria baunya dengan menghidukannya pelbagai jenis bauan contohnya, membawa bayi mengelilingi taman bunga atau mendengar deruan ombak, angin dan bunyian haiwan.

    Bagi umat Islam, boleh memperdengarkan pelbagai jenis alunan seperti bacaan al-Quran, zikir dan suara ibu atau ayahnya membaca al-Quran.
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  • Sumber dari sini
  • May 13, 2015

    7 Kaedah Meningkatkan Bacaan & Memperbaiki Hubungan Dengan Al-Quran

    Adakah anda salah seorang yang jarang menyentuh Al-Quran?
    Atau anda membacanya setiap hari namun bacaan masih belum lancar dan tidak betul?
    Sebenarnya kelebihan dapat:
    • Dapat membaca Al-Quran setiap hari adalah satu nikmat
    • Dapat mengalunkan bacaan Al-Quran dengan baik dan betul adalah satu kehebatan
    • Dapat menhafal 30 Juz Al-Quran pula merupakan impian setiap orang yang bergelar muslim.
    Tetapi jika kita dapat mencapai kesemua perkara diatas, InsyaaAllah ia adalah salah satu kebahagiaan yang sangat besar dan paling bermakna dalam hidup ini.
    Namun dengan cabaran kehidupan dan budaya hidup masyarakat kini yang sentiasa sibuk, sedikit sebanyak membataskan hubungan kita dengan Al-Quran.
    Malah ia semakin kritikal dari generasi ke generasi..
    Walau apa pun kes yang mungkin terjadi, disini saya ingin kongsikan beberapa tips mudah tapi berkesan dalam membantu memudahkan kita dalam menghubungkan diri dengan Al-Quran.
    InsyaaAllah mudah-mudahan bermanfaat.

    1. Imbas kembali niat kita

    Kunci untuk mendapat manfaat sepenuhnya daripada Al-Quran adalah muhasabah kembali niat kita, sebelum menyentuh kitab Allah ini.
    Tanya diri kita secara jujur, mengapa kita membaca Al-Quran?
    Hanya sekadar membaca isinya sahaja, dan kemudian membiarkan ia menghanyut jauh daripada kita tanpa amal?
    Ingatlah bahawa Nabi Muhamad (SAW) digelarkan sebagai Al-Quran bergerak: Dalam kata lain, Baginda tidak hanya membaca membaca dan mengalunkan Al-Quran, tetapi baginda menghidupkan apa yang terkandung dalam Kalam Allah itu.

     2. Mengambil Wuduk sebelum membaca Al-Quran

    Mengambil wuduk adalah persediaan mental dan fizikal yang baik untuk mengingatkan kita bahawa kita bukan sekadar sedang  membaca ‘buku’ yang biasa.
    Sebenarnya kita sedang ingin berhubung dengan Allah, oleh sebab itu kebersihan adalah satu keutamaan yang penting apabila kita ingin menghadapNya.

     3. Baca Al-Quran sekurang-kurangnya 5 minit setiap hari

    Selalunya kita beranggapan bahawa kita patut  membaca al-Quran sekurang-kurangnya sejam atau lebih.
    Jika anda bukanlah orang yang sentiasa membaca al-Quran, itu pastinya terlalu banyak dan berat untuk dilaksanakan.
    Sebagai permulaan, mulakan dengan hanya 5 minit sehari.
    Apabila anda memulakan langkah pertama ini, InsyaaAllah, lama-kelamaan tanpa sedar 5 minit itu akan bertukar menjadi 10 minit, 10 minit akan menjadi setengah jam, dan seterusnya menjadi sejam. Dan mungkin lebih lagi.
    Rule thumb disini adalah dengan memulakan langkah kecil yang pertama.
    Dan fokus kepada proses itu, bukan kepada hasilnya.

     4. Pastikan kita faham apa yang kita baca

    Meluangkan masa lima minit untuk membaca al-Quran dalam bahasa arab adalah bagus, namun kita perlu faham apa yang kita alunkan itu.
    Pastikan anda ada terjemahan al-Quran yang baik dalam bahasa yang anda paling fahami. Terjemahan dalam bahasa Melayu contohnya anda boleh mendapatkan al-Quran Pelangi Madina, yang memaparkan terjemahan yang senang dibaca dengan jelas dan mudah difahami.
    Sentiasalah membaca terjemahan untuk memahami apa yang telah kita baca.
    Pasti hati kita akan berasa tenang, dan menjumpai jawapan-jawapan kepada setiap permasalahan yang terjadi dalam hidup kita.
    Al-Quran bukan hanya sekadar didengar oleh telinga, tetapi harus terdengar sampai ke hati. Kerana fungsi baca Quran itu ada dua, kalau tidak untuk menenangkan hati, ia untuk mengubati.
    Jadikan al-Quran sebagai peti aduan kita.

     5. Jangan hanya bacaan; dengarkan juga

    Di era yang serba canggih ini, jangan terhadkan diri kita untuk semakin merapatkan diri dengan kalam Allah ini.
    Download aplikasi dan audio ke dalam smartphone kita, dengan cara ini kita boleh mendengar alunan al-Quran setiap masa dari Qari yang kita minati dan secara tidak langsung dapat memperbaiki bacaan kita dari masa ke semasa.
    Cara ini ibarat serampang dua mata;
    • Kerana kita dapat cara mendengar bacaan yang betul dan pada masa yang sama akan membuatkan kita mengingati ayat-ayat suci itu dalam hati kita.

     6. Belajar Tajwid

    Sedar tidak sedar, alunan al-Quran itu sendiri adalah salah seni terhebat yang boleh kita lakukan.
    Untuk baca dengan mahraj betul dan mempertingkatkan keindahan bacaan al-Quran, kita mesti belajar hukum tajwid.
    Keindahan alunan bacaan ayat suci Al-Quran akan pudar tanpa hukum tajwid yang betul. Oleh itu belajar dan amalkan hukum tajwid yang betul.
    Yang terbaik pastilah dengan belajar secara berguru.
    Kita juga pada masa yang sama juga boleh memudahkan pembelajaran tajwid kita dengan menggunakan Al-Quran yang hukum bacaannya dicetak dalam warna berbeza untuk membantu memudahkan kita mengenalpastu sesuatu hukum dengan mudah.
    Contohnya adalah al-Quran Pelangi Madina Terjemahan, yang mengandungi pandungan tanda baca dan ringkasan ilmu tajwid.

    7. Berdoa kepada Allah.

    Pohonlah kepada Allah supaya memandu dan membantu kita apabila membaca Al-Quran.
    Tujuan kita adalah untuk mengharap keredhaan dan rahmat daripdaNya. Juga dengan niat untuk berhubung dengan Allah dengan membaca, memahami dan mengamalkan setiap perkataan suci yang terdapat dalam Al-Quran.
    Oleh itu, doa adalah alat terbaik untuk memudahkan kita mendapat petunjuk dan panduan daripada Allah.

    Akhir Kata..

    Akhir sekali, tips yang paling penting adalah kita mesti konsisten.
    Sentiasa konsisten setiap hari dan setiap masa dalam membaca al-Quran, supaya kita semakin mahir. Practise makes perfect.
    Baca sebanyak mungkin yang boleh, sekerap mungkin yang boleh. Tiada yang boleh menggantikan disiplin ini.
    InsyaaAllah, pasti Allah akan memudahkan segala gerak kerja kita dalam mengapai redhanya. Semoga bermanfaat.




    Kredit artikel dari page ini

    p/s penyakit malas nak update blog ni mmg tak boleh nak baut apa dah....:-)

    May 06, 2015

    Simpati

    Assalamulaikum w.b.t

    Betul kita patut simpati kpd anak mangsa nahas DUKE tu...sangat perlu untuk kita rakamkan simpati dan hulurkan bantuan....tapi rasanya masih ramai lagi anak2 yatim piatu yang perlukan perhatian macam tu...takder bezanya. tapi kenapa mesti yang dapat perhatian itu yang kita lebih2 kan...bantu lah jugak yang lain..ramai lagi yang lain:-(
    .
    .
    .
    Allah Maha Mengetahui.

    May 05, 2015

    Tudung Ala Neelofa

    Assalamualaikum w.b.t

    Beli tudung ala neelofa untuk najibah...untuk raya..hiks...murah jer kat pasar tani:-)RM 12
    ala comelnya anak ibu...cepatnyer la hai kamu membesar anak...
    ibu pun belum cukup ilmu nak ajar kamu yang semakin membesar ni...
    my sweetheart...
    sayang kamu...ibu tak pernah lupa untuk mendoakan kamu dan adik2...jadi anak yang soleh & solehah :-)

    Renungan untuk seorang 'Ayah'

    Assalamualaikum w.b.t

    Perkongsian dari FB Wardina. Semoga bermanfaat. InsyaAllah..aminn



    1. Sebenarnya apabila kita mempunyai anak, ramai yang sudah mengaku menjadi AYAH, sebenarnya belum lagi, ibarat orang yang baru memiliki bola, dah mengaku jadi footballer.. Kena belajar bagaimana nak imbang bola itu..
    2. AYAH itu sebenarnya gelaran untuk lelaki yang mahu mengasuh anak, bukan sekadar 'membuat' anak.. astagfirullah. Maaf ye macam kasar je.. kerana ramai lelaki begitu, tapi bukan semua.
    3. Seorang AYAH yang mahu terlibat mengasuh anak-anak bersama isterinya, sebenarnya separuh permasalahan keluarganya ini telah diatasi.. Tak caya tanyalah isteri-isteri..
    4. Sekiranya seorang AYAH yang tugasnya cuma menyedia dan memberi wang sahaja, ia telah menyamakan dirinya dengan mesin ATM. Didatangi anak ketika diperlukan sahaja. Hu hu Muhasabah diriku..
    5. Hari ini memang telah hilangnya fungsi tarbiyah dari AYAH, banyak AYAH tidak sedar bila anak lelakinya memasuki alam baligh.. dan anak perempuannya dah mula malu-malu.. Ruginya ayah..
    6. Jika ada anak yang durhaka, sebenarnya ia juga dari AYAH yang durhaka. Ini istilah Sayyidina Umar Al Khattab..
    7. Sekiranya seorang AYAH yang ingin didoakan oleh anaknya, berdoalah selalu dari sekarang untuk anaknya dan didiklah dengan agama..
    8. Sekiranya AYAH ingin dimuliakan oleh anaknya, usahalah memuliakan anaknya dengan ilmu agama..
    9. Mengikut kajian, ramai ayah-ayah yang hampir kehilangan ciri-ciri AYAH yang sebenar. Kerana semua pengajar anak di masa kanak-kanak diisi oleh kaum ibu sahaja.
    10. Padahal keberanian, survival dan ketegasan, harus diajarkan di usia kecil oleh ayah-ayah. Dimanakah AYAH sang pengajar utama?
    11. Dunia AYAH ketika ini bagi anak-anak hanyalah angan-angan mereka sahaja. Anak-anak mencari ayah mereka di surat khabar, tv dan komputer...
    12. Banyak anak-anak sudah merasa yatim sebelum waktunya, sebab AYAH dirasakan tak hadir lagi dalam kehidupan mereka. Kerana amat sibuk dengan dunia ayah.
    13. Ayuh wahai ayah-ayah semua, ambillah Semangat Al Quran mengenai pendidikan mengedepankan AYAH sebagai tokoh. Kita kenal Lukmanulhakim, Ibrahim, Ya'qub, Imron. Dalam Al Quran mereka adalah contoh AYAH yang perihatin.
    14. Ibnul Qoyyim dalam kitab Tuhfatul Maudud berkata: Jika terjadi kerusakan pada anak, penyebab utamanya adalah AYAH..
    15. Ingatlah! Seorang anak bernasab kepada AYAHnya bukan ibu. Nasab yang merujuk kepada anak menunjukkan kepada siapa Allah meminta dipertanggung jawapan kelak.
    16. Rasulullah yang mulia, sejak kecil ditinggal yatim oleh AYAHnya. Tapi nilai-nilai keAYAHan tak pernah hilang dan diperolehi dari datok dan ayah saudaranya sendiri..
    17. Generasi sahabat menjadi generasi gemilang kerana AYAH terlibat dalam mengasuh anak bersama ibu-ibu mereka. Mereka digelari umat terbaik.
    18. Di dalam AlQuran ternyata terdapat 17 dialog pendidikan anak-anak. 14 diantaranya iaitu antara AYAH dan anak. Ternyata AYAH lebih banyak disebut di dalam alquran!
    19. Marilah semua wahai AYAH-ayah untuk melibatkan diri dalam pendidikan baik di rumah, sekolah dan dimasjid..
    20. Ibu memang madrasah pertama seorang anak. Tetapi AYAHlah yang menjadi mudirnya. (Pengetuanya).
    21. Ibarat burung yang punyai dua sayap. anak memerlukan kedua-duanya untuk terbang tinggi ke angkasa. Kedua sayap itu adalah AYAH dan ibunya.
    22. Ibu mengasah kepekaan rasa, AYAH memberi makna terhadap logik. Kedua-duanya diperlukan oleh anak
    23. AYAH mengajarkan anak menjadi pemimpin yang tegas. Ibu membimbingnya menjadi pemimpin yg peduli. Tegas dan perihatin itu sikap utama.
    24. Jom wahai ayah-ayah pujuklah diri untuk berubah dan sebarkan perkongsian ini agar makin banyak AYAH-ayah yang perihatin dengan urusan pengasuhan dan membentuk generasi pejuang dunia akhirat. Allahuakbar..
    Wallahua'lam.

    **Rindu Ayah..al-fatihah :-)

    Abah & Ibu

    Daisypath Anniversary tickers

    Muhammad Syahmi