Doa Ibu

“Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.”
“Ya Allah, peliharakanlah anakku selama di dalam kandungan dan sembuhkanlah ia, Engkau Maha Penyembuh, tiada sembuhan melainkan penawarMu, sembuh yang tidak meninggalkan kesan buruk. Ya Allah, lahirkanlah ia dari kandungan ku dengan kelahiran yang mudah dan sejahtera (selamat). Ya Allah, jadikanlah ia sihat sempurna, cerdik berakal dan berilmu serta beramal soleh. Ya Allah elokkanlah akhlak (perangai) fasihkanlah lidahnya dan perelokkan suaranya untuk membaca hadis dan al-Quran dengan berkat Nabi Muhammad SAW.”

Amin...

Followers

Date & Time

About Me

My photo
Kota Bharu, Kelantan, Malaysia
Lantaran adanya wanita, alam menjadi indah, lantaran adanya lelaki dunia menjadi sempurna. Lantaran adanya lelaki dan wanita terkadang sempurnalah suatu kelemahan di sebalik suatu kekuatan

Our New Life

Our New Life
14/10/2007

May 17, 2015

Kesan kemarahan kepada anak

Assalamualaikum w.b.t
Sumber dari sini

Terkebil-kebil mata bulat Maira melihat ayahnya mengamuk sebaik saja pulang dari pejabat. Dia tidak tahu apa yang menyebabkan ayahnya naik angin pada petang itu. Muka ayahnya masam, agaknya lebih masam dari cuka. Terhenti niat Maira untuk bermain-main dengan ayahnya sebagaimana biasa di waktu petang. Dia tidak berani mendekati ayahnya yang seperti singa betina apa lagi untuk bersuara. Dalam hatinya tertanya-tanya…
"Salah akukah kerana menyepahkan barang-barang mainan di ruang tamu?"
"Salah adikkah kerana menangis tak berhenti-henti?"
"Salah ibukah kerana asyik melayan adik yang menangis sehingga tidak sempat menyediakan minuman petang untuk ayah?"
Samada marah itu ditujukan kepada anak ataupun orang lain, ia bukanlah sesuatu pengalaman yang menyeronokkan apabila sikecil melihat ayah atau ibunya naik angin.
Apabila ibu atau bapa sendiri tidak suka anak mengamuk begitu juga anak. Mengamuk atau naik angin di depan anak-anak bukanlah tingkah laku yang wajar dilakukan oleh ibu atau bapa. Matthew McKay, seorang ahli saikologi dari Wright University di Berkeley, California (penulis “When Anger Hurt Your Kids”) berkata bahawa tingkah laku mengamuk itu boleh menyebabkan gangguan kepada jiwa dan emosi anak. Kajian menunjukkan bahawa tingkah laku mengamuk atau bergaduh di depan anak oleh ibu dan ayah boleh menyebabkan anak tersebut menjadi kurang empati.
Anak tersebut lebih cenderung untuk menjadi agresif dan depress jika dibandingkan dengan anak yang tinggal dalam persekitaran yang tenang di mana ibu dan ayah tidak mempamerkan atau bergaduh di depan anak. Selain daripada itu, anak tersebut juga akan menunjukkan kemunduran dalam bidang akedemik atau kurang menonjol ketika di sekolah disebabkan dia kurang berkemampuan untuk beradaptasi dengan persekitaran.
Menurut seorang lagi ahli saikologi, Robert Puff (penulis "Anger Work: How to Express Your Anger and Still Be Kind"), semakin muda usia anak, semakin besar kesan negatifnya. Dalam proses anak membesar, dia akan hilang kepercayaan (trust) terhadap ibu dan bapa. 
Justeru itu ibu dan ayah, perasaan marah itu normal tapi cara kita menunjukkan kemarahan itu yang mungkin tidak normal dan memberi kesan yang negatif kepada orang-orang yang berada di sekeliling kita. Cubalah kawal kemarahan sebaik mungkin. Dato' Dr Hj Mohd Fadzilah Kamsah menyarankan beberapa tips untuk mengawal kemarahan. Di antaranya ialah…
~  Istighfar
~  Senyum
~  Melihat cermin untuk melihat bagaimana hodohnya rupa kita ketika marah.
~  Lambatkan tindak balas dan tarik nafas. Oksigen akan menenangkan fikiran.
~ Ta'awuz (auzubillah..)
~ Banyak minum air
~ Ambil wudhu
~ Tukar tempat
~ Pecahkan dengan melakukan aktiviti fizikal seperti senaman dan riadah.
~ Jaga pemakanan (orang yang suka makan daging merah cepat marah)
~ Memaafkan orang lain
~ Ingat mati
 
p/s kena ambil iktibar ni...ibu sokmo jugaklah marah kat anak2....hishhh, kesabaran tu kurang.

No comments:

Abah & Ibu

Daisypath Anniversary tickers

Muhammad Syahmi